Thursday, March 23, 2006

Kembang Turi


Tadi pagi, aku ke Malaysia (Johor). Sebelum nyampe di kebun/kantor, ada warung milik orang Indonesia yang udah lama mukim di M'sia. Di depan warungnya ada pohon turi.. Udah beberapa kali ini aku panen kembang turi untuk dibuat pecel.
Kalau liat tanaman turi, jadi inget rumah Petemon, dulu di depan rumah juga ada pohon turi. Kalo lagi berbunga, wah.... seneng banget bisa panen buanyakkkk kembangnya untuk dibuat pecelan. Makanya, sekarang kalau lagi pas lewat & berbunga lebat, pasti aku berhenti, minta dan panen sendiri (pohonnya yang di sini pendek2, paling juga cuman 2 meter & bunganya banyak yang di bawah). Warung tersebut juga jual rempeyek, ya.. pas deh.. tinggal beli sayuran lainnya dan bumbu pecel, makan malam kamipun siap.. pecelan! Assyikkk deh!
Ojo ngiler yo.... wueeeenaaakk tenan pokoke!

Malam ini di rumah banyak laron.. jadi inget rumah kampung..
dulu kalo ada laron pasti nyiapin baskom isi air supaya laronnya nyemplung & tinggal dibuang. Kadang ama orang kampung malah digoreng untuk cemilan.. katanya sih gurih... Sekarang masih ada yang mau makan nggak ya? Di Singapore agak jarang liat laron lho.... nggak tau tuh laron dari mana ya? Mungkin tertarik dengan bau cat??
Karena Bagio lagi menyelesaikan proyek besar dia.. mengecat ulang tembok ruang tamu. Warna yang kami pilih ungu muda keputihan... soalnya salah beli warna, mestinya pingin silver blue, eh.. setelah dicoba kok kayaknya ketuaan untuk tembok, terpaksa beli cat putih dan ditambahkan ke warna ungu, sehingga hasilnya ungu muda....

Syalom....

1 comment:

Smoke said...

Drugs are just bad, you should try to use Herbal Alternatives as a temporary replacement to loose the dependance!