Sunday, November 05, 2006

Mudik Indonesia - Surabaya (19-21 Oct 2006)

Hallo............. setelah hampir tiga minggu kami nggak muncul karena urusan mudik ke Indo, rasanya kangen dengan kalian semua......... Terimakasih temen2 yang sudah berkunjung selama kami menghilang........ Ntar kalo hidup sudah normal kembali, pasti deh aku berkunjung ke tempat kalian........
Berikut cerita mudik kami.......

19 Oktober 2006.......
Akhirnya....... kami terbang juga mudik ke Indonesia.
Dari Singapore naik Value air selama 1 jam 35 menit...
Di jemput Hady di Juanda. Setelah ketemuan ama Tony untuk serah terima mooncake & majalah fotographi, kami langsung pulang ke Petemon.
Makanan pertama yang kami nikmati, tahu tek-tek... atau istilah lainnya tahu gunting.. wuah........... rasanya seneng banget bisa ngicipin makanan asli indo lagi!
Tahu gunting ini dibeli di depan rumah. Tinggal bilang, "Pak, satu pedes!!!"
Inilah salah satu enaknya tinggal di Indo, pingin makanan tinggal nunggu di depan rumah ... panggil, pesan, ambil, bayar, makan............. slurpppp, sedaappppp!
Harganya????
Gak percaya deh......... tiga ribu rupiah..........

Terus, malamnya dilanjut dengan acara makan bakso mie........
yang ada gorengannya segala........









Jum'at, 20 Oktober 2006
Udah janjian ama Hernanto, Melanie untuk diajak makan siang bersama.
Jam 11.30an kami dijemput, kemudian ke Citra Land, makan siang di rumah makan KAHYANGAN..


Tempatnya tradisional, juga makanannya dengan nama yang aneh-aneh...
Makanannya enak dan rasanya selangit.. hehehe.. serasa di kahyangan???


Ternyata makan siang ini dalam rangka merayakan ultahnya pak Hernanto yang ke........ (berapa ya???).
Terimakasih dan semoga panjang umur serta selalu diberkati dan dilindungin oleh Tuhan yang Pengasih, amen.




Makan malam ama bebek goreng ala madura yang dikirim ama Tony...
Makasih ya Ton... sayang fotonya gak bagus, soalnya terlanjur ngiler jadi asal jepret.. begitulah ceritanya kenapa bebek goreng lu gak nongol di sini, hehehe... Kalo ke sini, ntar bawain lagi ya...


Sabtu, 21 Oktober 2006
Dengan Hernanto, kami berangkat ke Claket, Pacet.
Sengaja dilewatkan tol Porong-Gempol untuk melihat effek lumpur lapindo yang menggemparkan itu. Kami tidak melihat langsung daerah yang merupakan sumber sumur lumpurnya, karena terletak di sebelah yang satunya.
Bau belerang sangat menusuk. Tanah dan tanaman jadi kering kerontang...
Banyak tenda2 dan alat2 berat yang sedang bekerja keras untuk mengatasi bencana ini, untuk menyalurkan lumpur yang berlimpah ke sungai Porong..

Semoga bencana ini bisa segera teratasi...
Meski menurut berita terakhir di koran Jawa Pos, pihak perusahaan akan memberikan ganti rugi sebesar Rp. 2,500,000 per meter persegi.. tapi kalau lumpur ini tidak bisa teratasi, kemungkinan kota Sidoarjo akan menghilang dari peta Indonesia...

Cerita berlanjut dengan Claket, Pacet.

10 comments:

Anonymous said...

Mentang2 deket ke indonesia dari singapore, jalan2nya gampang banget ya?
Aduh itu makanan dan minumannya bikin gue ngences aja deh...

Anonymous said...

Senengnya yang baru pulang mudik....n liputan perjalanannya berikut makan-makannya ahhhh.....
Ditunggu lanjutannya ya......

Ika-jurong

Wiwie said...

Whoaaa....itu para makanan...menggoda liur utk ngucur.Mbak,aku doain Bakul Indo bisa ekspansi ke usaha resto, bikin resto jawa timuran deh Mbak.

ria said...

hwaaaaaaa...enaknya yang udah pulang indo...puas deh makan2nya...aku ntar akhir bulan bakal pulkam...mo puasin makan2nya...hehehehehehe

maya said...

akhirnyaaaa...selamat ngeblog lagih mba'..sayang yah ga bisa ketemuan pas di semarang

berat badan nambah ga tu mba?..hehehe

Anonymous said...

wah, gua tambah penasaran ama tahu tek-tek... gimana sih rasanya.
eniwei pasti senang bisa pulang kampung.

Anonymous said...

wah senangnya bisa mudikss..makanananya ituw lho mbak, kayaknya wuenaks2...ngiler niy..trutama tahu gunting, blum pernah nyoba siy,tp dr ceritanya menggiurkanssss..slurps..slurpss..;p

Bagio n Susana said...

Yang belum pernah makan tahu tek-tek aka tahu gunting, diharap jangan mencoba deh....... kalo ketagihan bisa gunting kuku lho..... hehehe... kalo ke surabaya, bilang aja pingin nyoba tahu tek-tek atau tahu gunting, pasti suka deh!

Miming said...

wadouww mbakyu... mana tahan liat foto2nya jd pingin puulllaaaangggg....

Lia said...

aku pas kemaren pulang juga makan tahu tek tek kok waduuuh enaknya samape nambah hi hi hi